January 6, 2014

Diary Of The Food Enthusiast: KETOPRAK

Makanan ini menjadi salah satu dari sekian banyak makanan favorit saya (ya kan emang saya food enthusiast). Perpaduan lontong, toge, tahu goreng garing, bihun yang dicampur dengan saus kacang pedas berbumbu dengan rasa gurih manis itu emang berhasil banget bikin saya ngiler tiap liat orang makan ketoprak.

Banyak yang bilang kalo ketoprak itu makanan khas Betawi tapi kebanyakan tukang ketoprak pasti berasal dari daerah sekitaran Tegal, Brebes atau Cirebon. Saya belom pernah ketemu sama tukang ketoprak yang aseli dari Betawi. Jadi ketoprak itu asalnya dari mana? Biarkan itu menjadi pertanyan besar alam semesta, yang saya tau ketoprak itu pemadam kelaparan yang berkarater dengan rasa yang unik (apasih cha) :))
 
Mungkin karena kebanyakan tukang ketoprak berasal dari sekitaran Tegal dan Cirebon, maka muncul perbedaan diantara ketoprak-ketoprak. Berikut hasil pengalaman saya mensuvey berbagai macam ketoprak

Ketoprak Tegal dan sekitarnya;
  1. Design gerobaknya mirip perahu, mungkin ini pengaruh dari lokasi Tegal yang dekat dengan daerah pesisir jadi gerobaknya sesuai dengan tema, yaitu tema pesisir
  2. Letak wajan yang diluar gerobak dan tanpa kompor dibawahnya, tepatnya diujung gerobak. Karena bentuknya perahu, letak wajannya kira-kira ada diposisi Jack sama Rose pelukan sambil mengahadap laut di film Titanic (saya ngga tau posisi ujung kapal itu namanya apa ^^v). Dan biasanya tahu yang dibawa sudah matang jadi wajannya cuma buat hiasan aja, semacem pertanda kalo dalemnya itu ada tahu goreng buat ketoprak.
  3. Warna gerobaknya biasanya biru, mungkin sesuai temanya. Tema pesisir pasti pas banget kan sama warna biru, secara kan yah laut kan warnanya biru, langit jugak, tembok kamar saya juga biru (trus apa hubungannya?). Ya pokoknya begitu lah. gerobaknya mao ngikutin tema pesisir sampe ke warnanya.
  4. Inerior gerobaknya dikasih semacem tirai mungil, dibalik tirai itu ternyata tersimpan harta dari si ketoprak dan harta abang penjualnya pastinya. Yep, dibalik tirai ada semua bahan baku ketoprak, lontong, toge dan bihun. Biasanya ada panci mungil juga buat tempat gula jawa, cabe rawit yang udah direbus sama bawang putih dan disebelahnya ada laci, yang juga mungil, tempat uang kembalian, yang bukan kembalian pasti udah aman sentosa di dompet abangnya.
Ketoprak Cirebon;
  1. Design gerobaknya lebih simpel, sama kaya gerobak pada umumnya, ngga bawa embel-embel kampung halaman. Cuman di kaca gerobaknya pasti ada tulisan gede-gede 'KETOPRAK CIREBON'
  2. Letak wajannya ada didalem gerobak lengkap dengan kompor kecil dibawahnya yang masih bisa berfungsi. Tahu yang dibawa juga biasanya digoreng dadakan jadi bisa minta yang garing dan pas dimakan juga masi anget :))
  3. Umumnya warna gerobaknya ijo tapi ada juga yang biru, ada juga yang coklat, macem-macem. Abangnya semacem ga mikirin tema gerobak, mungkin abangnya berjiwa bebas yang ngga terlalu mikirin hal-hal kecil yang mendetil (yakelah cha!)
  4. Ngga ada tirai mungil di gerobak ini, tapi seperti ada kompartemen kecil diatas bagian dalam gerobak. Disitu tempat si abang nyimpen lontong dan stok cabe rebusan sama uang kemalian, skali lagi yang bukan kembalian pastinya udah aman sentosa di dompet si abang. dibawahnya, tepat sebelah wajan, biasanya ada baskom plastik sedang dan panci kecil. Dua-duanya lengkap dengan tutupnya, isinya antara toge atau bihun, atau bisa juga kacang yang udah digiling alus. Kadang ada toples atau kaleng kecil yang isinya gula merah, bawang putih dan sedikit cabe rebusan.
  5. Untuk ketoprak versi Cirebon, ada tambahan bahan baku. Umumnya cuma lontong, tahu goreng, toge dan bihun tapu kalo versi Cirebon pasti ditambah ketimun. Ini yang paling saya suka, ketimun seperti mencairkan rasa saus kacang yang kadang terlalu pekat, ketimun juga menyamarkan rasa bawang putih yang tajam (saya ngga bgtu suka bawang putih). Selain manis gurih, karena ada ketimun jadi ada tambahan segernya  :))
Selain dua perbedaan yang saya udah sebutin diatas, banyak persamaan dari semua tukang ketoprak yang ada, yaitu kaleng kerupuk dan botol air. Hampie semua tukang ketoprak menggunakan kaleng Khong Guan bekasi dan setipenya untuk menyimpan kerupuk. Konon katanya, kaleng Khong Guan yang paling ampuh menjaga kerupuk dari melempem dan alot.

Unutk botol air, biasanya para abang ketoprak menggunakan botol beling warna ijo. Entah bekas apa itu botolnya sampe warnanya ijo bgitu.

Sayangnya, sampe tulisan ini dibuat saya ngga berani poto-poto gerobak atau abangnya, takut ntar abangnya ge er trus naksir  :D

Udah yah, ngomongin ketoprak bikin saya laper. Saya mao nyari makanan laen lagi, nanti kalo ketemu saya ceritain lagi disini :))

3 comments:

  1. aduh ini postingannya baguus banget.. ahahhahah uhuuuy :p

    ReplyDelete
  2. Baru aja mau buat artikel bedanya ketoprak Cirebon dan Tegal... Eh, udah ada yang buat setahun yang lalu. Hehe...

    Bagus banget artikelnya, coba spy-shoot tukang dan gerobaknya, pasti lebih mantaf.

    ReplyDelete