December 22, 2012

Tentang Buang Sampah Pada Tempatnya


Mungkin untuk sebagian orang menganggap saya aneh atau terlalu berlebihan, tapi perkara buang sampah pada tempatnya adalah sangat penting buat saya. Temen saya pernah bilang begini, 'selama masih di Indonesia, buang sampah mah asik aja cha, ga usah diseriusin. Kalo di Singapur tuuh baruu' SHIT!! Jadi buat ubah perilaku baik aja harus di negara orang? Buang sampah seenaknya tapi kalo ujan dilanjut banjir karena kali ketutup sampahnya sendiri pada ngomel-ngomel deh. Salahin Pemerintah lah yang bilang ga bisa ngatur banjir, atau malah lebih konyoi lagi salahin ujan yang turunnya kebanyakan. Bukannya saya membela Pemerintah yah (yang lebih banyak malu-maluinnya), tapi ga ada salahnya kan sebelum kita protes kita sedikit 'berkaca'?

Almarhum Pak Dosen Pancasila saya pernah berkata begini, ' kalo kalian memang benar-benar cinta Indonesia, ga usah susah-susah demo, protes sana sini, mulai aja buang sampah di tempatnya. Itu salah satu wujud nyata kalian bener-bener cinta tanah air' dan petuahnya melekat sampe sekarng di otak saya, nempel lengket macem permen karet sama rambut. Dari kecil Ibu selalu menegur saya jika buang sampah sembarangan, menurutnya kalo buang sampah ditempat yang bener aja ga bisa, maka hidupnya kacau (ibu saya suka berlebihan emang)

Okay, kalo menurut kalian 'buang sampah ditempatnya adalah perwujudan cinta tanah air' itu terlalu berlebihan (secara tanah air kita kadang suka malu-maluin) gimana kalo saya ganti temanya jadi gini 'buang sampah pada tempatnya sebagai wujud penghormatan bagi sesama penduduk bumi'? Lebih masuk akal sepertinya.

Bermula dari hasil saya bengong di pinggir kolem kampus. Entah siapa yang memulai, dikampus saya ada tradisi cebur-cebur, jadi siapapun yang hari itu ulang tahun dia harus rela diceburin ke kolam dekil yang (katanya) airnya rasanya asem kecut apek itu. Awalnya saya suka dan mendukung, sampai tadi sore saya lihat dikolam itu ada ikan berenang-renang. Kolam itu penuh sampah, padahal 5 langkah dari kolam itu disediakan tempat sampah oleh pihak kampus. Entah apa yang salah di otak mereka, tapi dari yang saya lihat, orang selalu menganggap selokan dan kolam ikan itu tempat sampah. Mungkin saya berlebihan, tapi pernah mikir ga gimana ga nyamannya ikan-ikan itu berenang-renang diantara sampah? Gimana kalo posisinya kita balik, apa kalian mau tempat bernafas kalian penuh sampah??

Kita manusia dan ikan-ikan itu bintatang (walopun terkadang manusia memiliki sifat-sifat ke binatang an). Karena kecerdasan dan keegoisannya, manusia ditempatkan di urutan paling atas rantai makanan. Tapi ada hal yang membuat manusia dan binatang itu sama : sama-sama penghuni bumi. Earthlings. Jadi ga ada salahnya kan kita menghargai tempat tinggal mereka dengan cara menjaganya tetap bersih? Wong bareng-bareng urip ko yaa.

Semoga kita semoga selalu buang sampah ditempatnya!! Amin!

1 comment:

  1. Thanks infonya bermanfaat sekali...
    Salam Sukses By KBG.

    ReplyDelete